oleh

Panggeh Kebuai-an Abung Siwo Migo

Panggeh/Pesan ini dimulai, sewaktu Minak Peduka anak Minak Semelasem, cucu Minak Penatih Tuho Cicit Minak Terio Diso/Nunyai, anak cicit Minak Peduko Begeduh pulang dari Banten pada abad 17, beliau mengumpulkan seluruh kerabat abung yg sudah menyebar diberbagai daerah dan mengundang sumbay-sumbay dari way kanan, sungkay, tulang bawang dan pubiyan untuk melakukan Pesta adat di Bujung Penagan sekaligus meresmikan kekerabatan Abung Siwo Migo yg sejajar berdampingan satu sama lain untuk saling membatu dan menghindari perselisihan, disinilah dimulainya adat Pepadun.

 1. BUAY NUNYAI: Ngemulan batin sebuay nunyai,mergo siwo tanjar semapew, akkun begawei nguppulken sumbay, serbo cukup tandono liyeuw Arti: Permulaan/Bibit Pemimpin si buay nunyai, sembilan marga sejajar berdampingan, waktu pesta adat mengumpulkan sumbay, serba kecukupan tandanya lewat. Ini menandakan dari sembilan marga abung buay nunyai awalnya/merupakan pemimpin karena dia anak paling tua selain itu tanda mereka adalah serba kecukupan.

 2. BUAY UNYI: Tuladan buay unyi,gayo ngemulan sako, mak ngemik anying ngenei,mulo jejamo mako Arti: Ketauladan buay unyi, kaya permulaan dulu, tidak punya tapi memberi, makanya sesama punya/kaya. Ini menandakan buay Unyi adalah orang yang senang menolong/berbagi satu sama lain

3. BUAY SUBING: Cemecek batin lain wat apai,liwakno ho sangun kakmapeu,akun begawei nguppulken sumbay,selek tigo tandono liyeuw Arti: Cemecek pemimpin bukan ada tempat tidur, berpisah dulu memang sudah kaya, waktu pesta adat mengumpulkan sumbay, menyandang tiga keris tandanya lewat. Ini menandakan buay subing dari dulu juga sudah kaya dan dalam pesta adat selalu menyandang 3 keris (biasanya 2) karena ada 1 keris yg merupakan rampasan dari raja bajak laut/bajau yg berhasil dia kalahkan.

 4. BUAY NUBAN: Buay nuban sejaro timbay,anjak dijaman sang bimo ratu,wateu bebagei sikam pak mubai,nuwak tano semapeu tungguw Arti: Buay nuban sejaro dulu, dari jaman sang bimo tunggal, waktu berbagi kami empat perempuan, nuwak sekarang menunggu berdampingan. Ini menandakan buay nuban adalah anak perempuan

 5. BUAY BELIYUK: Anak kudo kecacah awas,sebidang ruang semapeu tungguw, akun begawei lagi digilas,pak likur daw tandono liyeuw Arti: Anak kuda awas kesohor, sebidang ruang menunggu berdampingan, waktu pesta adat di gilas, 40 harta tandanya lewat. Ini menandakan ada 40 daw dari ngejuk akkuk untuk buay beliyuk dalam adat setelah perdamaian digilas setelah berselisih dengan buay Nunyai? dimana buay beliyuk sewaktu mereka hampir kalah lalu dibantu orang misterius dari banten yg diperkirakan adlah fatahillah?

 6. BUAY NYERUPO: Gajah igai sekappung, nyepurung sapu jagad, nyeberang suwo nginum, mak neteng kanan kiri Arti: Gajah igai sekampung, memutar sapu jagat, nyeberang sekalian minum, tidak memegang kanan kiri. Ini menandakan ciri dari buay nyerupo, sebelumnya kedudukannya diisi oleh buay bulan setelah terjadi perselishan dijaman belanda akhirnya kedudukan buay bulan digantikan buay nyerupo.

 7. BUAY SELAGAI: Kimas sako ngeberan,lem abung siwo migo,baten lagi rusuan, yo sangun meno sibo Arti: Pemimpin dulu pangeran, dalam abung siwo migo, banten dan rasuan, dia memang duluan siba. Ini menandakan buay selagai yg paling duluan siba ke banten dan mendapat gelar pangeran/adipati.

8. BUAY KUNANG: Buay kunang nyahajo,jak aji pemanggilan,dilem pengawo siwo, meno pesayan Arti: Inilah buay kunang, dari aji pemanggilan, dalam punggawa sembilan, duluan sendiri. Ini mengisahkan sewaktu buay nunyai turun dari canguk gatcak ke way abung/rarem mereka sudah menjumpai buay kunang bermukim di sekitar bujung penagan.

 9. BUAY ANAK TUHO: Anak aji simeno,turun jak tali kiang,sijo saitemen yo, ngadiken siwo ruang Arti: Anak aji yg duluan, turun dari tali kiang, ini yang sebenarnya, mengadakan sembilan ruang. Ini menandakan dari kerabat buay aji, buay anak tuho yg duluan turun dari skala brak.

EmpatAnak Minak Peduko Begeduh dan Saudaranya karena adopsi dan perkawinan adalah: 1. Buay Nunyai, mewarei jamo Buay Selagai dan Buay Kunang 2. Buay Unyi, mewarei jamo Buay Anak Tuho dan Buay Nyerupo 3. Buay Subing, mewarei jamo Buay Beliyuk 4. Buay Nuban makko warei alah yo sebai anyin yo kawin jamo Si Runjung 5. Putri Bulan anak turunan Nago Berisang, jadei anak angkat minak Peduko Begeduh Sumbay Abung Siwo Migo: 1. Way Kanan 2. Sungkay 3. Megou Pak 4. Pubian Telu suku.

Sumber: Kutobumei.blogspot.co.id

Komentar