oleh

Ombudsman Lampung, Infrastruktur Menjadi Substansi Laporan Terbanyak

Sepanjang Triwulan III Tahun 2023 Ombudsman RI Perwakilan Provinsi Lampung telah menerima sebanyak 83 persen laporan terkait infrastruktur yaitu ruas jalan rusak di beberapa daerah pada kurun waktu triwulan III.

Hal ini disampaikan oleh Kepala Perwakilan, Nur Rakhman Yusuf, di Kantor Ombudsman
Lampung, Jalan Cut Mutia, pada Selasa (24/10).

Selama periode Juli-September 2023, jumlah laporan yang masuk ke Ombudsman RI
Perwakilan Provinsi Lampung sebanyak 64 laporan dan jumlah laporan yang selesai dan
ditutup sebanyak 48 laporan, dengan rincian jumlah laporan terbanyak adalah terkait jalan
rusak yaitu sebanyak 40 laporan, sehingga dalam periode triwulan III, dapat kita simpulkan
83% laporan masuk adalah keluhan masyarakat terkait infrastruktur jalan yang menjadi
tonggak mobilitas masyarakat di Provinsi Lampung, ungkap Nur.

Tingginya jumlah laporan terkait jalan, menurut pihaknya bisa jadi merupakan salah satu
respon dari Bima Effect yang sempat viral di provinsi Lampung, sehingga mendorong
masyarakat untuk berani melapor ke Ombudsman.

“Masyarakat cenderung lebih percaya diri dan berani untuk melaporkan kondisi jalan rusak
disekitar mereka, karena mungkin selama ini mereka hanya bisa mengeluh tapi bingung
harus kemana agar keluhannya bisa cepat direspon, semoga ke depannya, makin banyak
masyarakat yang mengenal Ombudsman makin banyak pula yg membantu mengawasi
pelayanan publik di Provinsi Lampung”, ungkap Nur Rakhman.

Sedangkan pada sisi pencegahan maladministrasi, Ombudsman Lampung juga telah
menyelesaikan kajian cepat/Rapid Assesment terkait Tata Kelola Sampah Sejenis Sampah
Rumah Tangga Tingkat Lokal, dengan mengambil sampel di Kabupaten Lampung Tengah,
Kota Bandar Lampung, Kabupaten Lampung Barat, dan Provinsi Lampung.

Instansi yang menjadi objek penelitiannya yaitu Bappeda, Dinas Lingkungan Hidup, TPA/TPS di Pemda, dan Kawasan-kawasan seperti hotel, pasar, dan Kawasan Pertokoan.

“Kami telah selesai melakukan deteksi serta pengkajian pada tata kelola sampah sejenis
sampah rumah tangga di beberapa sampel, dari hasil tersebut dapat disimpulkan bahwa di
Provinsi Lampung masih perlu peningkatan akuntabilitas dan kualitas dalam laporan neraca
pengelolaan sampah, selain itu agar pengolahan sampah dapat merata di setiap daerah
diperlukan adanya pemetaan database pengguna layanan persampahan untuk kategori
sampah sejenis sampah rumah tangga, selain itu perbaikan tata kelola dan transparansi
standar pelayanan dan pengaduan terkait sampah sejenis sampah rumah tangga masih
menjadi atensi kami. Harapannya, ke depan masalah penumpukan sampah yg tidak merata
ini bisa teratasi sehingga proses pengelolaannya bisa lebih terstruktur”, tegas Nur.

Sejauh ini dari hasil monitoring kami, ada 2 kejadian yang belum lama terjadi di TPA
Bakung, yaitu pertama terkait limbah TPA Bakung yang mencemari lingkungan warga, dan
kedua telah terjadi kebakaran di TPA Bakung. Hal ini dapat menjadi atensi oleh Pemerintah Daerah setempat apakah tata kelola sampahnya sudah baik dan benar, sehingga tidak
merugikan masyarakat sekitar, ujar Nur.

Ombudsman Lampung juga telah melakukan penyerahan hasil kajian kepada pihak terkait,
pada bulan September kemarin, dan saat ini masih dalam tahap menunggu tindak lanjut dari
Hasil Rapid Assesment ini oleh dinas terkait, agar kajian yang telah dibuat dapat terlaksana
secara berkelanjutan demi perbaikan tata kelola sampah sejenis sampah rumah tangga di
Provinsi Lampung.

Program lain yang masih berlangsung di Triwulan III ini adalah pelaksanaan Penilaian Kepatuhan Standar Pelayanan Publik, pada periode ini, Ombudsman Lampung telah selesai
menilai dinas-dinas di 13 Kabupaten/Kota se-Provinsi Lampung.

“Insya Allah target penilaian kepatuhan ini akan selesai di bulan Oktober untuk selanjutnya
dilakukan verifikasi serta pleno, semoga hasil penilaian ini baik bagi seluruh kab/kota
sehingga bisa menjadi pelayanan publik di Provinsi Lampung semakin baik”, tutup Nur. (rls)

Komentar

Realita Lampung