oleh

Warga Minta Perusahaan Reklamasi Bertanggung Jawab Atas Kerusakan DAS

Realita Lampung (Way Kanan) – PT Mahameru Aksara Agri Way Kanan yang begerak dibidang buah-buhan dan sayur-sayuran diduga melakukan Perusak Lingkungan Daerah Aliran Sungai (DAS).

Dugaan kerusakan lingkungan yang dilakuka oleh PT Mahameru Aksara Agri telah melakukan reklamasi yang telah merusak DAS di Km 6 Kelurahan Blambanag Umpu, Kecamatan Blambangan Umpu, Kabupaten Way Kanan, Selasa (23/2/2020).

Kerusakan lingkungan tersebut diperkuat dari hasil Investigasi di lapangan oleh Relitalampung.com dan Lembaga Investigasi Negara (LIN) Way Kanan, serta diperkuat dengan narasumber yang merupakan pemilik laha yang merasan dirugikan akbita reklamasi yang dilakukan oleh PT Mahameru Aksara Agri tersebut.

Sementara itu ditemui dikediamannya oleh Relitalampung.com, Pirdaus Rya Mayu, yang merupakan pemilik lahan mengatakan saya sebagai warga Way Kanan yang merasa dirugikan akibat reklamasi tersebut. Sebelumnya dalam hal ini saya sangat berterimaksaih atas adanya inpestor dari luar yang ikut membangun Way Kanan, yang mana efek positifnya terciptanya lapangan pekerjaan, kemudian naiknya jual nilai tanah NJOP dengan adanya perusah-perusahan besar. Akan tetapi sangat disayangkan PT Mahameru tidak melihat analisi dampak lingkungannya yang terjadi akibat rekelamasi yang mereka lakukan.

“Ini sudah jelas diseberang tanah saya ini sudah jelas-jelas itu pulau, kenapa saya tau itu pulau yang digarap oleh perusahaan PT Mahameru itu bekas tanah saya juga tadinya, makanya saya tau benar. Jadi pihak PT Mahameru jangan bengini, pulau jangan di eklamasi seperti ini yang mengakibatkan kerusaka DAS yang menimbulkan terjadinya erosi,” ungkapnya.

Akibat erosi yang terjadi membuat lahan saya tanahnya pada longsor, lanjut Pirdaus. Dikarnakan aliran sungai diseberang jadi miring akibat penimbunan yang mana aliran air tersebut akan dipindahkan, ini jelas merugikan saya sebagai pemilik lahan.

“Saya meminta kepada pihak PT Mahameru agar bertanggung jawab atas kerusakan lahan milik saya yang diakibatkan oleh reklamasi yang mereka lakukan. Selain itu, perlunya kerjakeras dalam hal ini dinas terkait seperti Lingkungan Hidup Waykanan, diaman perlu meninjau kembali dan mengkeroscek kembali damapak kerusakan lingkungan yang diakibatkan oleh PT Mahameru. Ini yang sampaikan apa adanya tidak ada embel dibalik ini kita semua cinta waykanan,” tutupnya. (Sandi)

Komentar

Realita Lampung